Bicara Warung – 

[Kemaskini 11.25pm] Sembang warung ada masalah sendiri bagi aktivis, wartawan, pekerja politik, pendakwah, penggerak siswa dan penggiat seni. Apabila perbualan menjadi dominasi pandangan sehala golongan senior atau “super senior” di depan anak-anak muda. 
Pendekatan senior atau super senior yang lebih gemar menekan kebenaran pandangannya dan kebernasan hujahnya akan membantutkan keyakinan anak muda untuk berfikir sendiri. 
Sang senior akan dilihat maha mengetahui, yang menyimpan semua rahsia analisa, sementara anak-anak muda hanya menelan hujah-hujahnya bulat-bulat dan mentah-mentah. 
Jika ada pertanyaan naif atau soalan “bodoh” anak muda, cepat-cepat tanpa sabar anak muda itu diperkecilkan atau diperlekehkan.
Kadang-kadang anak-anak muda cepat kagum pada pandangan sang senior, atau orang yang dianggap mereka sudah senior. Justeru mereka tidak mampu berfikir, tidak terlintas untuk bertanya. Apatah lagi info yang baru diterimanya atau topik tertentu itu terlalu asing daripada pengalaman akal anak muda.
Apatah lagi jika sembang warung dianggap perbualan tidak serius, sekadar tempat berlawak, hanya mengutuk kerajaan atau mereka yang tidak sealiran.
Projek sembang warung, atau sebut saja “diskusi” warung, seumpama ini tidak ubah ceramah umum politik dan forum agama yang rata-ratanya bersifat sehala – daripada pembicara kepada pendengar. 
Begitu juga (kadang-kadang) seminar atau latihan politik apabila sang senior mengasak (atau, “dictate”) pandangannya pada anak muda. Latihan dan seminar politik bertukar medan indoktrinasi dan saluran bersemuka menanam propaganda kumpulan.
Jadi, seperti membaca buku dan mempelajari teori, sembang warung tidak selalunya bawa kesan positif. Malah, sembang warung sering menjadi tempat aktivis, wartawan, pekerja politik, pendakwah, penggerak siswa dan penggiat seni membuang lelah semata-mata; tiada nilai tambah yang lebih mendalam lagi bermakna dalam hidup.
(ii)
Di kalangan kita, memang ada mereka yang tidak gemar berserius ketika di warung. Warung bukan tempat dalami filsafat atau teori politik; warung bukan tempat memecahkan persoalan bangsa dan mendalami analisa isu-isu politik, budaya dan agama.
Saya fikir, sejak dulu, imej selekeh dan main-main perbualan di warung harus diubah. 
Mood dan persekitaran yang santai itu penting. Tetapi inti persoalan yang menjadi mauduk perbualan harus ditingkatkan menjadi ruang pertukaran idea berat dan isu serius; yang dinikmati dalam perbualan pelbagai hala; jamak sisi pandang. 
Sembang warung dalam mood santai, tapi inti perbualannya mendalam, pelbagai sisi pandang dan serius itu lebih sesuai bagi mereka menggeluti idea – mereka yang menghasilkan “produk” daripada idea seperti aktivis, wartawan, pekerja politik, pendakwah, penggerak siswa dan penggiat seni.
Sebab itu, lebih 10 tahun dulu, kami cuba menukar sembang warung menjadi ruang diskusi serius, termasuk diskusi-diskusi buku. Tetapi jika tiada persiapan dan keseriusan diri sendiri untuk mendepani subjek serius itu, lama-kelamaan diskusi warung menjadi medan sehala juga. 
Inilah dilema yang saya cuba sampaikan di sini. 
Saya memang agak keberatan dengan majlis rasmi-rasmian ala latihan, usrah, bengkel atau seminar politik. Akibatnya, saya memilih warung sebagai medan membincangkan isu-isu berat. Khususnya diskusi yang dapat mencerahkan saya tentang idea-idea yang saya mahu gunakan untuk menulis.
Saya tidak pasti sama ada tanggapan saya tentang sesi warung yang serius itu sekadar angan-angan. Atau, warung atau tidak, jika kita memang serius, semua pertukaran idea akan jadi serius?

Fathi Aris Omar

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=960137250669488&id=100000196668329

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s